Perbandingan Pembelajaran Berbasis Inkuiri dengan Pembelajaran Tradisional yang Berpusat pada Guru

Pendahuluan

Pembelajaran berbasis inkuiri dengan pembelajaran tradisional yang berpusat pada guru adalah metode instruksional langsung minimal yang digunakan selama ini dan terus mendapatkan penerimaan dalam berbagai disiplin ilmu dan tingkat pendidikan. Terdapat beberapa studi peninjauan yang telah dilakukan mengenai pembelajaran berbasis inkuiri dengan pembelajaran tradisional yang berpusat pada guru. Gerakan reformasi sains kontemporer menekankan fakta bahwa inkuiri dalam pembelajaran sains sangat penting dan sains harus diajarkan kepada siswa melalui inkuiri (American Association for the Advancement of Science, 1990; National Research Council, 1996). Pembelajaran berbasis inkuiri adalah cara mengajukan pertanyaan, mencari informasi, dan menemukan gagasan baru yang terkait dengan sebuah acara. Artinya, di pembelajaran berbasis inkuiri, siswa belajar menggunakan sebab dan akibat, berpikir relasional dan kritis, dan menggabungkan pengetahuan dan operasi ilmiah. Di sisi lain, Duckworth (2009) menegaskan bahwa pembelajaran tradisional yang berpusat pada guru benar-benar mencegah pertumbuhan pendidikan siswa. Hal tersebut menunjukkan bahwa siswa dan pendidik sangat tertarik dengan kedua metode ini karena perspektif berpusat pada pelajar mereka. Essay ini menambahkan dan menunjukkan perbandingan antara pembelajaran berbasis inkuiri dengan pembelajaran tradisional yang berpusat pada guru untuk mengklarifikasi banyak kontroversi tentang penerapannya ke dalam instruksi. Essay ini bertujuan untuk menyediakan dokumen perbandingan yang bermanfaat bagi pendidik dan siswa.

Metode

Dalam essay ini, pertama, beberapa studi yang tersedia tentang pembelajaran berbasis inkuiri dengan pembelajaran tradisional yang berpusat pada guru telah ditinjau dan diperdebatkan. Kedua, perbandingan metode telah diikuti melalui aspek-aspek berikut yang merupakan kriteria pemeriksaan yaitu guru, siswa, bidang minat, lingkungan belajar, metode-teknik, komunikasi, kreativitas, harapan-motivasi, tujuan dan pengukuran-evaluasi.

Pembahasan

Pembelajaran berbasis inkuiri adalah pendekatan instruktif dimana siswa dapat memperoleh informasi dan meningkatkan kemampuan berpikir kritis mereka dengan cara menemukan dan melakukan investigasi di lingkungan asli (Hwang & Chang, 2011). Pembelajaran berbasis inkuiri juga mewajibkan siswa untuk melakukan penalaran ilmiah dan menggunakan pemikiran kritis saat menggabungkan pengetahuan ilmiah dan proses untuk menghasilkan persepsi sains (Bianchini & Colburn, 2000). Dalam pembelajaran berbasis inkuiri, siswa harus belajar konsep ilmiah dan memperbaiki kemampuan berpikir kritis saat melakukan kegiatan. Pembelajaran berbasis inkuiri melibatkan kemampuan berpikir analitik dan kritis siswa. Sementara pemikiran analitik memungkinkan siswa untuk mendefinisikan persamaan dan perbedaan variabel dan kecenderungan dalam data, pemikiran kritis membantu mereka untuk menentukan penyebab perubahan dalam variabel dan pengaruh satu variabel pada variabel lain.

Sasaran utama pembelajaran model inkuiri menurut Gulo (2002) adalah (1) keterlibatan siswa secara maksimal dalam proses kegiatan belajar yang merupakan kegiatan mental intelektual dan sosial emosional; (2) keterarahan kegiatan secara logis dan sistematis pada tujuan pembelajaran; (3) mengembangkan sikap percaya diri (self-belief) pada diri siswa tentang apa yang ditemukan dalam proses inkuiri. Dari pernyataan ini dapat dijelaskan bahwa inkuiri dalam pembelajaran akan memberikan peluang pada peserta didik untuk mengembangkan seluruh kompetensinya yang meliputi kognitif, afektif dan psikomotor.

Di sisi lain, Huba dan Freed (2000) menggambarkan pembelajaran tradisional yang berpusat pada guru sebagai siswa secara pasif menerima informasi, penekanannya adalah pada perolehan pengetahuan, dan peran guru adalah pemberi informasi primer dan evaluator utama. Tidak ada ruang untuk pertumbuhan pribadi siswa. Liu, Qiao dan Liu (2006) melaporkan bahwa meskipun pembelajaran bahasa berpusat pada pelajar telah dianjurkan dalam pendidikan tinggi dalam beberapa tahun terakhir, gaya mengajar yang berpusat pada guru mungkin masih dominan dalam praktik sebenarnya. Hasil penelitian mereka menunjukkan bahwa sebagian besar instruktur masih menggunakan gaya tradisional yang berpusat pada guru di lingkungan universitas meskipun ada pergeseran paradigma bagi siswa yang terpelajar.

Tabel 1. Perbandingan Pembelajaran Berbasis Inkuiri dengan Pembelajaran Tradisional yang Berpusat Pada Guru
Aspek Pembelajaran Berbasis
Inkuiri
Pembelajaran Tradisional
yang Berpusat Pada Guru
Guru Menyediakan informasi, menyajikan prinsip, konsep dan generalisasi. Panduan, konselor dan pemimpin.
Siswa Penerima informasi pasif. Orang yang memecahkan masalah dengan mengikuti tahapan ilmiah.
Bidang yang diminati Berkaitan dengan pembelajaran fenomena, keterampilan dan konsep. Berfokus pada apa yang harus diajarkan. Terkait pemilihan metode yang cocok untuk memecahkan masalah. Fokus pada apa dan bagaimana cara mengajar.
Lingkungan belajar Kelas, guru dan alat kelas standar, jam kelas tetap. Belajar adalah proses kreatif yang independen dari orang, waktu dan tempat tertentu.
Metode-teknik Ceramah, bacakan, ulangi dan didikte. Pemecahan masalah, proyek, percobaan.
Komunikasi Komunikasi berbasis kompetisi. Komunikasi berbasis kerjasama.
Kreativitas Kinerja kegiatan yang diharapkan dari anak-anak seperti yang dimodelkan oleh guru adalah penting. Anak-anak memiliki kesempatan untuk mencoba cara-cara asli untuk menyelesaikan perilaku dan keterampilan yang diharapkan dari mereka.
Harapan-motivasi Semua anak diharapkan bisa sukses dalam mata pelajaran yang diteliti. Kesempurnaan dipromosikan. Upaya anak-anak untuk memecahkan masalah melalui cara mereka sendiri didukung. Setiap jenis usaha didukung.
Tujuan Sesuatu harus dipelajari karena harus dipelajari. Siswa belajar memecahkan masalah. Tujuan belajar mengerti.
Pengukuran-evaluasi Evaluasi satu dimensi dan berorientasi produk melalui tes standar. Evaluasi multi dimensi dan berorientasi proses melalui uji kinerja, portofolio, dll.

Referensi

American Association for the Advancement of Science (1990). Science for All Americans. New York, Oxford: Oxford University Press.

Bianchini, J. A., & Colburn, A. (2000). Teaching the nature of science through inquiry to prospective elementary teachers: A tale of two researchers. Journal of Research in Science Teaching, 37, 177–209.

Blanchard, M. R., Southerland, S. A., Osborne, J. W., Sampson, V. D., Annetta, L. A., & Granger, E. M. (2010). Is inquiry possible in light of accountability?: A quantitative comparison of the relative effectiveness of guided inquiry and verification laboratory instruction. Science Education, 94(4), 577-616.

“Ingin dibuatkan Essay seperti ini??
Butuh Versi Lengkapnya??
Atau ada tugas-tugas costum lainnya??
Silahkan Hubungi geraijasa.com di no 082138054433

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *